PGRI Flores Timur Beri “Trauma Healing” untuk Anak Anak Korban Erupsi Gunung Lewotobi

0
25
PGRI Flores Timur Beri “Trauma Healing” untuk Anak Anak Korban Erupsi Gunung Lewotobi. (dok. PGRI Flotim)

Flores Timur, SEKOLAHTIMUR.COM – Pengurus Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kabupaten Flores Timur (Flotim) bersama Pengurus PGRI Cabang Wulanggitang, Witihama, Larantuka dan Aliansi Orang Muda Lamaholot memberikan trauma healing kepada anak-anak korban erupsi Gunung Lewotobi di lokasi pengungsian pada Kamis (4/1/24). Pemberian trauma healing terpusat di dua titik yakni lokasi pengungsian SMPN 1 Wulanggitang, Kecamatan Wulanggitang dan Desa Konga, Kecamatan Titehena.

Pengurus PGRI Kabupaten Flores Timur bersama Tim Edukasi yang memberikan pendampingan trauma healing di antaranya, Maria Natalia Ana Yusti, Sofi Kean, Novi Djadi, dan Agnetis Da Noa.

Suasana kegiatan.

Kehadiran Tim Edukatif PGRI Flores Timur disambut gembira anak anak dan juga orang tua di lokasi pengungsian. Mereka bergegas berkumpul bertemu dengan Tim Edukatif PGRI Flores Timur. Tim memperkenalkan diri, bertanya kabar kepada anak-anak dan mengajak bermain bersama. Anak-anak diajak untuk menari, bernyanyi, dan mendongeng.

Maria Natalia mengatakan, trauma healing menjadi kegiatan yang perlu perhatian serius dan menjadi prioritas bagi anak-anak di lokasi pengungsian. Trauma healing akan menciptakan kegembiraan dan mengurangi rasa cemas, takut, kepanikan dan gangguan psikologi lainnya.

Trauma healing akan menciptakan kegembiraan dan mengurangi rasa cemas, takut, kepanikan dan gangguan psikologi lainnya. Kegiatan ini mesti menjadi prioritas perhatian kepada anak-anak di pengungsian. Sudah banyak bantuan secara materi kepada korban bencana alam. Hal yang perlu menjadi perhatian ekstra adalah trauma healing bagi anak-anak,” kata Maria.

Suasana kegiatan.

Ketua PGRI Kabupaten Flores Timur, Maksimus Masan Kian mengatakan, PGRI Flores Timur akan mengambil peran memberikan pendampingan trauma healing kepada anak-anak pada lokasi pengungsian.

“Seperti pernah kami lakukan pada bencana seroja di Adonara dan Lembata, PGRI Flores Timur melakukan yang sama di pengungsian erupsi Gunung Lewotobi. Hari ini kami telah turun di lokasi dan melakukan pendampingan perdana di dua lokasi, Boru dan Konga. Selanjutnya setelah melihat kebutuhan anak anak di lokasi pengungsian, kami akan kembali memantapkan tim edukasi PGRI Flores Timur dan akan turun kembali untuk memberikan pendampingan lanjutan dengan materi dan cara penyajian yang menyenangkan,” jelas Maksi.

Anak-anak yang diberi trauma healing oleh PGRI Flores Timur berjumlah 90 orang. Rinciannya, 40 orang di lokasi SMPN 1 Wulanggitang dan 50 orang di lokasi Desa Konga. (MMK/rf-red-st)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini