Menata Kembali Masa Depan Anak melalui PAUD Holistik Integratif

0
284
Wakil Gubernur NTT, Dr. Drs. Josef A. Nae Soi, M.M., ketika membuka kegiatan Sharing Pembelajaran Pelaksanaan PAUD-HI, Rabu (08/02/2023) di Hotel Aston Kupang. (Foto: Robertus Fahik/SekolahTimur.com)

Kota Kupang, SEKOLAHTIMUR.COM – Lebih dari dua tahun Indonesia menghadapi pandemi COVID-19. Dampak dan gangguan yang timbul meluas pada layanan pendidikan dan layanan esensial lainnya bagi anak-anak di Nusa Tenggara Timur, termasuk membuat ribuan PAUD dan layanannya tutup sekian lama. Pemerintah Jepang dan UNICEF bekerja sama dengan Pemerintah Indonesia dalam sebuah inisiatif untuk membantu anak-anak usia dini yang rentan agar dapat kembali mengakses layanan PAUD yang terintegrasi dan holistik – atau dikenal sebagai PAUD-HI.

Seiring dengan kembali beroperasinya sekolah di NTT, kemitraan ini membantu pemulihan dari dampak pandemi dalam kaitannya dengan pembelajaran dan tumbuh kembang anak. Melalui pendanaan Pemerintah Jepang sebesar 3,6 juta Dollar Amerika, kini lebih dari 5,000 anak dan orang tua serta lebih dari 500 guru di Kota Kupang dan Kabupaten TTS mendapatkan manfaat dari intervensi layanan[1]layanan penting bagi anak. Elemen-elemen dalam naungan 80 PAUD, 40 Sekolah Dasar dan 167 lainnya pada 18 Kelompok Kerja Guru (KKG) merasakan dampak langsung dari kemitraan untuk ini.

Serangkaian advokasi dan konsultasi publik juga dilakukan untuk memperluas manfaat dari program ini. Terwujudnya komitmen dapat terihat dari adanya kebijakan terkait dalam bentuk Peraturan Bupati Tentang Pedoman Penyelenggaraan PAUD-HI di Kabupaten TTS dan Petunjuk Teknis Peraturan Walikota PAUD-HI di Kota Kupang, dan Peraturan Gubernur Tentang PAUD-HI Provinsi NTT (dalam proses finalisasi). Harapannya upaya-upaya tersebut dapat membuat program ini beresonansi dan memberikan dampak positif bagi anak-anak di pelosok daerah lainnya.

PAUD-HI merupakan upaya Pemerintah Indonesia memastikan setiap anak mendapatkan kebutuhan esensial yang beragam dan saling terkait secara simultan, sistematis dan terintegrasi. Sehingga, anak mendapatkan pelayanan yang terintegrasi dan selaras antar lembaga layanan. Dukungan yang diberikan pada PAUD-HI bersama mitra pelaksana, CIS-Timor dan Yayasan Sanggar Suara Perempuan (YSSP) membantu keluarga dalam pemulihan tumbuh kembang anak, ketertinggalan pembelajaran dan menjadi lebih siap untuk masuk ke jenjang sekolah dasar.

Dalam perjalanannya, banyak tantangan yang ditemukan pula praktik-praktik baik. Selasa, 8 Februari 2023, para pemangku kebijakan di Provinsi NTT, Kota Kupang dan Kabupaten Timor Tengah Selatan, bertemu dan berdiskusi bersama UNICEF untuk saling berbagi pembelajaran dalam penyelenggaran PAUD-HI dan memenuhi hak-hak dasar untuk setiap anak.

“Mari bersama kita bangun generasi baru dan anak-anak di NTT untuk masa depan yang lebih baik. Atas nama pemerintah, saya memberikan apresiasi setinggi-tingginya atas dukungan UNICEF dan kepada semua yang terlibat dalam PAUD yang holistik dan integratif,” ujar Wakil Gubernur NTT, Dr. Drs. Josef A. Nae Soi, M.M.

Ilustrasi pembelajaran di PAUD-HI

Kepala Kantor UNICEF Perwakilan NTT dan NTB, Yudhistira Yewangoe, menyampaikan “Lokakarya hari ini merupakan langkah kolektif yang penting dan saya yakin bahwa saat kita semua berbagi pengalaman, wawasan, dan gagasan, kita akan mampu menciptakan masa depan yang lebih baik bagi semua anak, keluarga, dan masyarakat.”

UNICEF sangat bangga dapat bekerja sama dalam kemitraan ini untuk memastikan anak-anak merasakan manfaat dari lingkungan pendidikan dan tumbuh kembang yang aman dari penularan COVID-19. UNICEF berterima kasih kepada Pemerintah NTT, CIS-Timor, YSSP, akademisi, organisasi masyarakat sipil serta seluruh komponen masyarakat yang telah berkontribusi.

UNICEF mendukung komitmen para pihak dan Pemerintah Provinsi NTT dalam membuat dampak positif ini menjadi eksponansial. Kebijakan yang telah dibuat dan pembelajaran praktik baik dalam implementasi ini merupakan sebuah katalisator yang dapat membuat pemangku kebijakan kabupaten dan kota lainnya dapat menciptakan regulasi serupa dan menerapkan pelaksanaan Program PAUD-HI di daerahnya. (Siaran Pers Unicef Perwakilan NTT dan NTB/rf-red-st)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here