Mendikbudristek Apresiasi Semangat Penutur Muda yang Aktif dalam Pelestarian Bahasa Daerah

0
181
Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, Nadiem Anwar Makarim.

Jakarta, SEKOLAHTIMUR.COM – Rona bahagia terpancar dari wajah Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Anwar Makarim, beserta jajaran pejabat di lingkungan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) ketika menyaksikan penampilan pembuka dari perwakilan para peserta Festival Tunas Bahasa Ibu Nasional (FTBIN) Tahun 2024.

Mendikburistek menilai, semangat para peserta dari berbagai daerah menjadi modal berharga untuk memastikan lahirnya tunas-tunas penutur muda bahasa daerah. Oleh karena itu, sejak tahun lalu dan sampai saat ini di setiap pembukaan FTBIN, Nadiem mengaku terpesona dengan penampilan peserta FTBIN yang sangat kaya menampilkan keragamanan talenta para penutur muda bahasa ibu yang penuh kreativitas.

Pose bersama.

“Satu kebanggaan bagi saya bisa kembali mendapatkan kesempatan untuk hadir di Festival Tunas Bahasa Ibu Nasional atau FTBIN ini,” tuturnya dalam sambutan pembukaan FTBI di Jakarta, Kamis (02/05/2024).

Terselenggaranya FTBI di tingkat daerah secara berjenjang, sampai ke tingkat nasional, merupakan implementasi dari Merdeka Belajar episode ke-17: Revitalisasi Bahasa Daerah. Dalam jangka waktu empat tahun, terdapat 72 bahasa daerah di 226 kabupaten dan kota di seluruh Indonesia yang direvitalisasi. Selain itu, FTBI juga telah melibatkan lebih dari 9,6 juta partisipan yang terdiri dari pelajar, guru, dan pegiat bahasa daerah.

“Saya senang sekali mengetahui bahwa setiap tahunnya terjadi peningkatan jumlah bahasa daerah yang berhasil kita revitalisasi,” ucapnya.

Mendikbudristek bersama Kepala Badan Bahasa.

Nadiem  meyakini, capaian ini tentunya bukan prestasi Kemendikbudristek semata, tetapi buah dari gotong royong semua pihak dalam memajukan bahasa daerah. Dengan program Revitalisasi Bahasa Daerah (RBD) dan FTBI maka pelestarian bahasa daerah tidak hanya sekadar dapat terwujud, tetapi juga meningkat derajatnya melalui penggunaannya bahasa daerah secara kreatif oleh para pelajar.

Mendikbudristek mengatakan, potensi bahasa daerah sebagai ekspresi budaya perlu terus digali dan dieksplorasi ke depannya. Masih banyak bahasa daerah di Indonesia yang perlu diupayakan bersama dalam hal pelestarian dan pengembangannya guna mengatasi kepunahan bahasa, serta menjaga pewarisan pengetahuan lokal dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Selain itu, penguatan fungsi dan daya tawar bahasa daerah harus terus ditingkatkan. “Tahun lalu, kita berhasil membawa bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar persidangan resmi di UNESCO. Saya yakin bahasa daerah bisa mendapatkan ruang dan kesempatan yang sama jika kita terus mendorong keberlanjutan Revitalisasi Bahasa Daerah dan FTBI,” ucapnya optimistis.

Pada kesempatan ini, Mendikbudristek mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada seluruh pihak yang selama ini mendukung program Revitalisasi Bahasa Daerah dan FTBI. Nadiem berharap agar pelaksanaan rakor kepala daerah kali ini dapat menghasilkan rencana strategis pelaksanaan RBD ke depannya. “Saya mengajak Ibu/Bapak semua untuk terus menjadi penggerak di lapangan, terus mempererat kolaborasi di daerah masing-masing,” pesannya. (Pangkul/rf-red-st)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini